Rabu, 15 Agustus 2012

Browse » Home » » » Ramadhan di Mancanegara

Ramadhan di Mancanegara

Kemarin kan kita udah bahas suasana ramadhan di Amerika nih ya. Nah sekarang kita berpetualang di Austria, Australia dan Jepang. Keep Reading ^o^


Di Austria
"Puasa Lebih Cepat"

Mosque Vienna, Austria
Di belahan utara seperti Eropa seorang pelajar asal Indonesia yang sejak 1988 tinggal di Wina, Austria, mengatakan bahwa "Waktu Imsak jatuh pada pukul 06.00 AM, tapi pukul 04.00 PM sudah masuk waktunya maghrib". Karena itu waktu puasanya relatif cepat yang disebabkan oleh cuaca dingin, sehingga tidak memberatkan fisik. 

Suka cita warga austria menyambut Bulan Suci Ramadhan :)
Situasi ini berbeda dengan ketika dirinya pertama kali berpuasa di Austria. Pada tahun 1988, pada saat bulan puasa imsak jatuh pada pukul 03.30 AM dan Maghrib pukul 09.00 PM. Wih, jadi lebih enak puasa di musim dingin kan ya ? hha. Selain itu, puasa pada musim dingin godaanya lebih kecil juga, karena masyarakat di sana terpaksa harus menutup auratnya lebih rapat biar gak kedinginan juga. :D




Di Australia
"Waktu Sahur Sempit"

Suasana ramadhan di Yagoona, southwest Sydney
Situasi sebaliknya dirasakan salah seorang dosen Jurusan Teknologi Pangan dan Gizi IPB - yang dulunya menempuh program doktor di University of Newcastle, Australia. Waktu itu subuh disini sekitar 04.00 AM dan maghrib pukul 08.00 PM, sehingga sahur dimulai pukul 03.00 AM. Karena waktunya sempit, maka hanya sempat menghangatkan makanan yang sudah disiapkan sebelumnya di microwave. Karena puasanya lebih panjang, maka makannya harus lebih banyak, supaya lebih tahan. :D

University of Newcastle, Australia


Di Jepang
"Shalat Tarawih Berjama'ah"

Universitas Kyushu di Fukuoka

Suasana di Jepang hampir sama dengan Indonesia. Seorang mahasiswa yang dulunya mengambil gelar doktor di Universitas Kyushu di Fukuoka, bercerita tentang suasana Ramadhan yang tidak berbeda dengan keadaan sehari-hari. Kegiatan apapun (seperti riset dan belajar) tetap berjalan seperti biasanya, tapi ibadah puasa tidak terganggu. Malah, ibadah sunnahnya meningkat. Suasana Ramadhan baru terasa pada saat berbuka, shalat Tarawih dan Makan Sahur.

Suasana Sholat Ied di Hall International House
Tapi untungnya di Fukuoka dan Okayama ternyata cukup banyak mahasiswa asing yang beragama Islam, sehingga bisa mengadakan kegiatan barengan (shalat Tarawih berjama'ah, tabligh akbar serta tadarus Qur'an dan Hadits). Shalat ied pun dilakukan berjamaah bersama kaum Muslimin dari negara lain. Di Okayama kegiatan ibadah Ramadhan sering diselenggarakan di International House (asrama pelajar asing) dan terkadang di rumah salah seorang pelajar. :D

Masih penasaran kan gimana suasana ramadhan di Inggris dan Mesir ?? 
Keep Waiting ;)

17 komentar:

  1. paling enak suasana di desa,hehe

    BalasHapus
  2. nikmatnya berpuasa di negeri orang

    BalasHapus
  3. ternyata berpuasa di jepang terasa seperti di negara sendiri...tapi perlu dijaga makanannya tuch :)

    BalasHapus
  4. wowowo dunia bergumam allah huakbar2.....^_^
    minal aizin sob...

    BalasHapus
  5. wah, ga kebayang gmn rasanya tinggal di negri orang

    by the way, happy eid ul fitr ...
    :)

    BalasHapus
  6. Senang rasanya Ramadhan di negeri orang, Puasanya singkat belum terasa lapar dah berbuka. Lebarannya enakan di kampung.... meriah (???)

    Selamat Hari Raya Idul Fitri
    Minal Aidin Wal Faidzin
    Maaf Lahir Bathin

    BalasHapus
  7. hmm... belum pernah kesana sih, tapi suasananya kyaknya asikk :)

    selamat hari raya idul fitri, mohon maap lahir batin :D

    BalasHapus
  8. waaah asik tuh di austria puasanya ...
    gak perlu panas2 an cepet lagi :D

    BalasHapus
  9. pengennya ngerasain yang ada di jepang. ._.

    BalasHapus
  10. Wah seperti itu ya sis... :)
    Skalian ucap met lebaran ya
    mohon mav lahir n bathin :)

    BalasHapus
  11. ternyata paling enak memang di Indonesia ya..
    bersyukur kita ada di sini.

    BalasHapus
  12. hmmm kapan ya Bulan Ramadhannya saya di Luar Negeri xD

    BalasHapus
  13. nice info kak :D jadi ngerti huehehe *plak minal aidzin wal faidzin ya kak :D

    BalasHapus
  14. Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,
    ketika akhir Ramadhan berlalu berganti fajar Syawal, izinkanlah saya mengucapkan salam dan doa,
    Taqobalallahu minna wa minkum wa ja'alanallahu minal aidin wal faizin
    Semoga ALLAH menerima amalan-amalan yang telah aku dan kalian lakukan ,
    dan semoga ALLAH menjadikan kita termasuk orang-orang yang kembali kepada fitrah dan mendapat kemenangan,
    SELAMAT MERAYAKAN HARI RAYA KEMENANGAN IDUL FITRI,
    bila ada salah dan khilaf selama ini, baik yang disengaja atau tidak disengaja, mohon dimaafkan lahir dan bathin,
    salam hangat dari Makassar
    Wassalam

    BalasHapus
  15. wah.. udah lama nih saya gak berkunjung ke sini.. Minal Aidin Wal Faidzin ya.. Mohon maaf lahir dan batin.. :D

    BalasHapus
  16. lm knl mbk.. kmi brknjung dan spot'j D:
    lnjutkan krasinya mbk hehehe..
    klu ad wktu blelah mmpr heheh Adim jga ble wkwkwk

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Cute Onion Club - Onion Head Cute Onion Club - Onion Head Cute Onion Club - Onion Head